Friday, November 30, 2012

Semoga Saya Tidak Menjadi Udang

Sebentar ya, gue mau mencurahkan emosi gue dulu. Sebentaaar aja. Nggak nyampe 10 paragraf kok. Oke? Okesip...

...







Kampret banget punya guru Matematika macam beliau. Sekarang dia udah nggak asyik lagi. Iya gue tau alasan kenapa dia nggak suka banget sama gue. Oh darimana gue tau dia nggak suka sama gue? Dari tatapan jijiknya tiap kali gue salim sama dia. Dari respons dia tiap kali gue jawab setiap pertanyaan dia. Lama-kelamaan gue ngebayangin dia jadi seorang mean girl tau nggak. Jadi ceritanya gue itu cewek polos, dan dia cewek judes tapi terkenal. Nah gue pengen deket sama dia tapi dengan cara yang gue suka, contohnya dengan sering bercanda. Tapi dia nggak suka bercanda. Alhasil dia nggak suka sama gue. Tapi yang lebih nyeseknya, dia suka bercanda sama anak-anak cowok. Dia lebih suka ngeladenin anak-anak cowok ketimbang gue. Situasi yang gue alami semacam itu, kurang lebih.

Gue tau dia udah nggak suka sama gue sejak gue sering ngoceh di kelas. Nggak ngoceh sih, lebih tepatnya nyeletuk gitu. Waktu itu sempet sakit hati sih, tapi akhirnya gue kembali meng-komedi-kan dia. Puncaknya, kemarin. Gue niatnya mau berbaik hati nanyain remedial. Karena gue selalu inget perkataan guru-guru gue: Kalau nilai kamu jelek, kejar gurunya. Jangan guru yang ngejar kamu. Oke fine, gue ikutin deh kata-kata mereka. Dan kemarin gue samperin beliau pas mau masuk kelas. Belum ngomong aja nih, belum ngeluarin kata-kata, dia ngeliatin gue dengan tatapan, "Ni bocah mau ngapain deket-deketin gue? Mau minta sumbangan?". Gue udah lempar senyum ke dia, gue salim ke dia, terus gue bicara baik-baik sama dia. Sayangnya yang gue dapet cuma omongan dia yang nggak pernah jelas.

Sialnya, di kelas dia ngomongin gue. Tapi dia nggak nunjuk gue, cuma bilang "temen kamu" ke temen-temen gue di kelas. Kampretnya adalah, OMONGAN DIA BEDA SAMA YANG GUE OMONGIN BARUSAN. Kurang tai apa coba? Nih ya, anggaplah lu punya temen, lu cerita ke dia tentang A, tapi temen lu malah nyeritain B ke temen-temen yang lain. Kesel kan? Gimana ya, kayak lu ngedenger sesuatu yang bukan fakta gitu. Pasti kesel deh.

Dan pada saat itu, gue bener-bener pengen nangis. Pernah ngerasain puncaknya kesel? Nah itu.

Fck banget deh pokoknya. Kemarin itu puncak dari segala puncaknya gue kesel sama beliau. Kali ini gue beneran kesel. Gue bawaannya pengen nangis kalau inget gimana perlakuan dia ke gue kemarin. Udang udang udang. Kayak udang, nggak punya otak.

Kepada Ibu yang lagi di rumah, semester 2 kita akan impas. Walaupun sebenernya saya berharap semester 2 nggak ngeliat muka Ibu lagi, atau selamanya nggak ngeliat muka Ibu lagi, tapi sialnya saya harus ketemu Ibu lagi. Apalagi jabatan Ibu sebagai WALI KELAS saya. Fck yeah, Ibu NGGAK PERNAH saya anggap wali kelas. Karena saya tau, Ibu nggak pernah anggap saya anak Ibu. Anak didik Ibu

Semoga Ibu diberikan kesehatan, dan juga sedikit pencerahan. Semoga Ibu bisa berhenti ngomongin omong kosong tentang murid favorit Ibu. Semoga Ibu bisa berhenti melakukan pilih kasih. Semoga Ibu dijauhkan dari segala macam bahaya karena meskipun saya nggak mau ngeliat muka Ibu lagi, saya masih pengen ngeliat saat di mana Ibu akhirnya sadar.

Dan semoga, saya tidak menjadi seperti Ibu di masa depan.

1 comment

  1. Nice post!
    Owh sini sini aku peluk biar ga nangis lagi :D

    ReplyDelete

© based on a true story.
Maira Gall