Thursday, February 25, 2010

Apa Problem Anda?

kalo ngomongin masalah, semua orang punya. dari yang bocah ingusan sampe yang udah pake tongkat atau kursi roda, kemungkinan besar punya masalah. ya, KEMUNGKINAN BESAR. okeh. gue gak akan menceritakan masalah gue. enak aja lu, baca masalah orang. gue cuma mau ceritain sesuatu yang sangat seru tentang gue. hehehe...

sebelumnya gue mau nanya dulu. apakah lo punya kelemahan? yaa, misalnya kelemahan dalam berolahraga, dalam apa ajalah. pasti punya kan? begitu juga dengan gue. kelemahan terbesar gue cuma dua: PERCAYA dan MATEMATIKA. itu yang PALING besar yah. untuk yang lain lainnya... entahlah.

kita bahas yang pertama aja yah. percaya. maksud gue disini adalah tentang... ummm... aduh bentar. gue bingung jelasinnya. maksud gue gini lho, ada beberapa orang yang mudah percaya denagn omongan orang. nah! itu dia. gue merupakan salah satunya. entah kenapa gue sangat mudah percaya dengan omongan omongan orang yang (sebagian besar) bohong belaka. ada beberapa kejadian sinting nan memalukan nan menyebalkan yang menimpa gue karena terlalu percaya omongan orang.

suatu hari, sahabat gue Andi bilang kalo temen sekelasnya naksir gue. otomatis gue nanya ke Andi darimana temennya kenal gue? dia jawab dari Friendster (itu masih jaman dulu). okey, masuk akal. gue tanyain orangnya kayak gimana. dan bla... bla... bla... dia nyebutin ciri ciri si cowok itu. gue lumayan senenglah. lalu si Andi pesen ke gue supaya jangan nanya nanya ke orang lain. karena gue rada sedikit penasaran, gue nanya ke salah seorang temen gue yang satu sekolahan sama si Andi, juga sama si cowok fans gue (okeh, gue tau agak narsis). setelah mendapat informasi, gue pun semakin penasaran.
setelah berminggu minggu, tibalah sebuah hari yang (katanya) istimewa, Valentine's Day. wow. gue selalu mengaharapkan dapet coklat gratis dari siapa pun tapi yang ada gue beli coklat sendiri (coklat ayam pula!). dan si Andi sms gue dengan kabar gembira dan tidak.

"del, tadi si itu nitip coklat ke gue buat elu. cadburry lagi."

gue kaget setengah mampus. anjrit. nitipin coklat buat gue? CADBURRY?? makjang! gue gak makan coklat ayam lagi, dong. pikir gue. tapi kesenengan gue terhempas begitu aja dengan kalimat selanjutnya dari si Andi.

"tapi coklatnya udah gue makan."

NGUUEEKKK!! gue ngamuk sejadi jadinya disitu. gue mencak mencak gak jelas ke dia. pokoknya gondok abis deh.
beberapa lama kemudian, Andi memberitahukan gue sebuah kabar yang... pokoknya gituh deh. jadi dia bilang ke gue kalo... di sekolahnya emang ada yang namanya itu, tapi si cowok itu sebenernya gak naksir ama gue. kenal aja kagak apalagi naksir. siiaaaakkkeeee!!! kali ini gue bener bener ngamuk. pas gue tanya kenapa si Andi ngerjain gue sampe kayak gini, dia bilang: "lu tuh enak del dikerjain. gampang ge-ernya. jadi seru! wakakakak!" siahul banget kan tu bocah. mentang mentang udah tau kelemahan gue, dia dengan seenaknya ngerjain gue. hiks hiks. gue merasa terhina! huaaaaaaaa.

gak cuma itu yang pernah dilakukan Andi terhadap gue. ada satu cerita lagi tentang percaya gak percaya ini. tokoh jahatnya juga sama; Andi Fariza Hediani.
suatu hari yang cerah, Andi memberikan sebuah kabar bahwa dia sudah pacaran. mari kita perjelas. dia memberi kabar bahwa dia SUDAH PACARAN SAMA ANAK KELAS TUJUH PULA. coba kalian cerna baik baik. seorang Andi Fariza yang notabene anak pelit nan hemat dan paling gembel kalo soal cowok, telah memiliki seorang cowok, ADEK KELAS pula. ckck. gue dikalahin ama temen sendiri. sial. jangan jangan dia belajar dari gue lagi. yah, intinya begitu. gue kaget, takjub, gak percaya, sekaligus seneng. sahabat gue gituuu yang dari dulu bisanya cuma mesem mesem kalo ada cowok. well, ternyata dia sangat beruntung, pikir gue.
setelah sebulan, otomatis orang pacaran biasanya akan merayakan satu bulan mereka jadian. begitu pula dengan Andi. dia nulis sebuah status yang isinya: "satu bulan." gue girang, ternyata dia mampu bertahan! gue kasih selamet deh tuh.
dua bulan, tiga bulan, gue selametin terus tu bocah. sampai pada akhirnya, dia sms gue.

"del, gue mau jujur nih ama lu." (terdengar seperti orang pacaran yang minta putus atau lagi nembak).

"apa?"

"del, lu pernah gak merasakan sesuatu yang gak mungkin terjadi di gue? hihihi."

"pernah. elu bisa pacaran adalah hal yang mustahil di otak gue. kenapa? jangan jangan lu..."

"hihihi. iya. sorry ya del sebelumnya. lu tuh gue boongin. sebenernya gue tuh gak pacaran sama si adek kelas itu. lu mah percaya aja del gue boonging. HUAKAKAKAKAKA!"

"SIIIIIAAAAALAAAAAAANNNNNNN!!! ANJRIT LU, NDI!!!!"

heh heh heh... sial bener tu bocah. licik kali otaknya itu. perasaan gue campur aduk: kesel, sinting, marah, malu, jengkel, ngakak, lucu, gila, pokoknya semuanya deh. gue udah bener bener gak keruan itu. hhhhh. Andi Andi, please lah, udah tau temenmu ini gampang banget ditipu. kenapa lu masih aja doyan ngerjain gue? dasar, IBLIS BULET PELIT MEDIT IDUP PULA!! AAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!

intinya, betapa lemahnya gue. ini tuh berbahaya tau gak. di sekolah tuh ya, gue udah sering banget mengalami kejadian kayak gini. meranaaa. apes dan naas gue. bener bener gila gue. okey, untuk mengantisipasi masalah ini, gue akan berusaha untuk tidak terlalu percaya pada hal hal seperti di atas atau hal lainnya.

ada coklat gratiss di depan rumah kamuuu!

mana? mana? ke depan ah gue mau liat. (?)

4 comments

  1. iyeh, lu ngakak. lha gue? garuk garuk aspal mengingat kejadian itu. ngek.

    ReplyDelete
  2. hihihih..salah sendiri...
    jadi orang ko gampang percaya toh del??
    :)

    ReplyDelete

© based on a true story.
Maira Gall