Saturday, December 28, 2013

The Power of "Doakan aku, ya!"

Entah kenapa rasanya tahun 2013 ini tahun yang... gila. Mulai dari yang terburuk sampe yang terbaik (walaupun nggak terlalu terbaik tapi seenggaknya daripada nggak ada sama sekali ._.) semuanya ngumpul di tahun ini. Terutama masalah akademik. Gue mau curhat. Yang mau baca silakan, yang nggak mau ya... yaudah. 

*muka serius*

Nilai gue naik-turun dari semenjak kelas 11 semester 1. Pertama turun, terus naik dikit. Terakhir kemarin anjlok abis udah kek ban truk yang kejeblos di jalanan berlumpur. Ah elah. Ribet amat ya analoginya. Pokoknya intinya begitu. Ditambah lagi UN yang udah tinggal hitungan jari 100 orang anak berjari normal. Jujur, gue nggak punya persiapan. Di saat anak-anak lain ke Gramedia buat beli buku latihan soal UN, gue malah ngibrit ke barisan novel. SAMA SEKALI NGGAK NGELEWATIN RAK BUKU-BUKU LATIHAN UN. Oke, gue pernah sekali mampir ke rak buku latihan soal gitu. Dan pas gue liat harganya... anjir. 70k. Bisa beli 2 novel. Alhasil gue langsung kabur dan balik ke rak novel -__-v 

Sebenernya it's not a hundred percent because of the price. Gue bisa aja minjem (iya, bahasanya mah minjem, entar juga nggak bakal dibalikin) duit sama Nyokap. Tapi... entahlah. Setan males gue bener-bener udah gila-gilaan. Nggak perlulah gue diingetin sama Nyokap kalau sekarang-sekarang ini gue tambah males. Diri gue sendiri pun nyadar kalau gue jadi lebih males dari sebelum-sebelumnya. Kalau Nyokap sih nyambung-nyambunginnya ke masalah cowok. Duhileeeeehhhhh......kayaknya sih ._. Ah taulah. Gue aja masih nggak tau untuk 3 bulan ke depan gue mesti kayak gimana di kelas. 

Bukannya gue nggak seneng ya di kelas. Gue seneng, tapi pada saat-saat tertentu doang. Pada saat di mana gue sendirian duduk di bangku gue sambil baca novel, atau lagi ngerjain LKS Fisika, atau LKS Biologi, atau lagi ngobrol sama Indah-Tantri-Ria, atau kalau lagi ada kerjaan di laptop. Kesimpulannya, gue betah di kelas kalau ada kerjaan yang bisa mengalihkan pikiran gue. NAH! Itu dia maksudnya! Selama 6 bulan terakhir ini ada beberapa pengalihan pikiran yang cukup berhasil buat gue, such as baca novel. Pokoknya sesuatu yang nggak melibatkan kontak mata dengan kejadian-kejadian sekitar. Pasti nggak ngerti. Ya intinya begitulah. Cukup berhasil. Mostly not -__- Tapi ya gue masih bisa bertahan. Sampai detik ini #hasek. Untungnya selanjutnya cuma 3 bulan. Dan dalam 3 bulan itu, gue harus fokus pada satu titik yaitu ujian. Sebenernya gampang buat orang kayak gue fokus ke satu tujuan gitu. Cuma sayangnya, satu-satunya cara (yang menurut gue udah pasti bakalan berhasil) malah justru bisa menimbulkan masalah yang itu-itu lagi. Udah cukuplah gue berkutat di lingkaran sialan itu. Gue nggak mau bikin ribet hidup orang. Ya tapi hidup gue sendiri gimana? Itulah pertanyaan yang selalu muncul ketika gue lagi tidur-tiduran. 

Hidup gue sendiri gimana? 

Sesuai pengalaman pribadi, bagi sebagian orang (termasuk gue) susah buat dapet semacam... yah dukungan atau ucapan 'semangat' gitu. Pilihan terjeleknya, duduk diem nungguin orang yang kita harapkan ngasih dukungan buat kita. Pilihan yang beberapa-level-di-atas-terjelek, bangun dari kasur, semangatin diri sendiri. Gue mengalami keduanya. Awalnya gue ngambil opsi pertama. And then I'm thinking, what am I gonna be if I just sit in there, wondering when he will support me like I supported him? Dan di ujung pemikiran yang cukup berat (taik banget bahasanya), gue akhirnya sadar kalau ini nggak bakal ada habisnya. Walaupun ada sedikit perasaan 'kok nggak adil sih?' tapi ya mau gimana lagi. Setelah dipikir-pikir, dukungan dari orang lain berdampak sama kita palingan cuma beberapa persen. Toh ujung-ujungnya dari kitanya juga kan? Iya nggaak? *bu Vero mode on* *if you know what I mean*

Akhirnya pelan-pelan gue nyoba ngambil opsi kedua. Dan terbukti berhasil! Subhanallah... Ini gue mau cerita sedikit yah. Sedikiiit aja. Palingan 5 paragraf #tapiboong. Waktu itu gue pernah pas pulang sekolah ada sedikit slek sama seseorang. Pada saat itu adalah saat lagi gencar-gencarnya ngerjain laporan Kimia. Kebetulan laporan gue belum rampung. Hari itu gue pulang dengan bete sekaligus nyesel sekaligus sedih. Kecampur semua deh. Ulangan jelek, laporan belum selesai, ada yang marah gara-gara gue. Itu udah kayak mix juice nggak jelas. Sampe rasanya kalau mau dijelasin tuh cuma bisa bilang "Au ah! Pokoknya gitu deh!". Ya akhirnya gue pulang dengan angkot B02 kesayangan gue. Gue lupa suasana angkot pada saat itu gimana. Intinya gue nyampe rumah dan masih agak sore, sekitar jam 3-an lah. Gue langsung tiduran di kasur. Mikirin hal-hal yang terjadi di sekolah hari itu sampe mood gue nggak jelas begini. Nggak lama, gue keinget laporan kampret itu tuh. Salah satu yang bikin gue kesel ya itu, laporan yang banyaknya minta amplop. Gue pikir, daripada gue tiduran nggak jelas, ngeliatin langit-langit kamar sambil mikirin orang lain, kenapa gue nggak nyelesain laporan sialan itu? Akhirnya gue bangun dan ngerjain laporan itu. Sambil ditemenin suara drama Korea Jang-Geum, gue ngerjain. Dan selesai abis Isya. Subhanallah :') Gimana sih rasanya lo punya tugas yang beraaat banget dan akhirnya tugas itu selesai dengan tangan lo sendiri? Ya begitulah rasanya. 

Dari cerita itu gue juga sadar gimana beratnya pertarungan batin antara diri kita dan setan di sekeliling kita. Kalau elu yang menang, maka ya itu tadi, apa yang menjadi tanggungan lo akan selesai. Bayangin kalau si setan yang menang, yaudah. Lo enak tidur, setan-nya enak ngetawain lo. 

Oke, itu tadi cerita gue yang berhubungan dengan tugas. Tapi entah kenapa, hal itu tuh nggak berhasil kalau gue mau belajar. Kayaknya lebih beraaat gitu buat belajar. Secara dialog sinetron-nya sih begini:

"Belajar lah."
"Tapi gue nggak ngerti materinya."
"Gimana sih gurunya, ngajar telat begini."
"Eh tapi kan gue bisa belajar sendiri dari buku."
"Lho udah tau gue nggak bisa kalau belajar nggak diterangin sama gurunya. Gimana gue mau belajar?"
"Tapi seenggaknya bisa kali baca sedikit-sedikit."
"Argh tetep nggak ngerti!" 
"Udahlah nggak usah belajar!"
"Minta ajarin ajalah besok sama yang ngerti!"

Dan akhirnya, gue pun nggak belajar. See? Efeknya ya pas nilai-nilainya keluar. Pas itu baru deh nyesel, kenapa kemarin-kemarin gue nggak belajar padahal gue masih mampu buat pelajarin tuh materi-materi. Ujung-ujungnya nyesel. #yaelahPak #nyeselmuluPak

Sekarang kalau gue nanya "Gue harus gimana?" itu namanya gue mengajukan pertanyaan retoris. Udah tau jawabannya, tapi masih ditanya. Tapi... apa ini berpengaruh sama tujuan gue ke depan? I mean, sebagian besar anak-anak lain rajin berusaha karena mereka tau apa yang mereka tuju, apa yang mereka pengen. Sementara gue? Ah, di saat-saat seperti ini, gue bertanya-tanya kenapa Tuhan menganugerahi gue keluarga yang woles. Nyokap nggak menentukan gue harus kuliah di mana, jurusan apa. Terserah. Asalkan 1) bisa langsung kerja dan 2) kampusnya bukan di daerah Jawa. Itu doang. Tapi biar seru-seru dikit harus ada selisih dong sama orang tua. Justru gue kepengennya kuliah di daerah Jogja. Secara gue ngeliat blog-nya kak Dellana, anak ISI, itu kayaknya kerjaannya tiap hari datengin pameraaan mulu. Pamerannya keren-keren pula. Kan gue jadi mupeng. Sebagai anak (kayaknya sih) seni gue juga pengen dateng-dateng ke pameran foto, seni, teater-teater gitu. Satu-satunya kesempatan ya pas kuliah. Di Jogja terutama. Tapi apadaya, Nyokap tetep keukeuh nggak ngebolehin. Oke, fine. Kita lihat saja nanti. *tatap mata tajam* *setajam silet*
Sedangkan Bokap... Pernah suatu pagi gue bertiga di ruang makan ngomongin masa depan gue. Dan Bokap tiba-tiba bilang, "Kalau Ekonomi?" Lhaaa. Ini lagi. Basic IPA malah nawarin Ekonomi. Ngitung duit jajan bulanan aja suka pusing sendiri, apalagi ngitung duit negara yang bertriliun-triliun -__- Emang kadang Bokap suka aneh. Sama kek anaknya. Terus gue mengutarakan niat gue di sastra. Mereka sih setuju-setuju aja. Lalu timbullah persoalan lain. Sastra itu kan IPS. Terus nanti gue gimana? Masalahnya gue sendiri juga belum ngerti segala tetek-bengek masuk perguruan tinggi. Bingung. Gue mesti dijelasin dari awal sampe akhir dan itu harus bener-bener detail. Mungkin nanti semester 2 ada kesempatan ngobrol-ngobrol sama guru atau sama siapalah yang udah ngerti banget tentang itu. 

*buang karbondioksida* 

Udah ya curhatnya. Nggak kerasa udah sejam ngetik. Gue, mewakili seluruh murid yang seangkatan sama gue, minta doanya. Yah, doanya nggak muluk-muluk kok. Semoga ujian nanti lancar dan lulus dengan baik, abis itu bisa keterima di universitas yang kita pengen, nggak salah pilih jurusan, kalaupun salah semoga ada hikmah dibalik salahnya itu, OH yang penting nih, semoga yang masih galau jurusan bisa segera dipilihkan yang terbaik sama Allah, yang masih slek sama orang tuanya semoga diberi celah untuk masalahnya. 

Intinya, doakan kami yang terbaik, ya! Aaamin. 

*brb nonton Benteng Takeshi*

No comments

Post a Comment

© based on a true story.
Maira Gall